Cerita Dibalik Jelajah Sepeda Banjarmasin-Balikpapan 4-10 Mei 2015 (Day 6)

Memasuki  etape keenam atau etape terakhir Jelajah Sepeda Banjarmasin-Balikpapan,  pada Sabtu (9/5/2015) atmosfernya tidak terasa seperti akan menjalani etape.  Mungkin karena pada etape ini jarak tempuh hanya 35 kilometer. Dari Penajam, Kabupaten Penajam Paser Utara, menuju Kota Balikpapan, Kalimantan Timur.  Etape keenam sepertinya Cuma funbike atau touring bike.  Tapi walaupun begitu kita tetap berangkat awal karena harus naik ferry menyeberangi Teluk Balikpapan, yang dalam waktu normal memakan waktu satu jam. Mendung bahkan hujan gerimis, mengiringi kepergian “orang gila” dari Penajam.

“Orang gila” itulah celetukan yang terdengar dari para penduduk lokal yang saling berbisik diantara mereka pada saat kami lewat atau beristirahat di warung, SPBU atau jongko batu akik.  Mungkin menurut mereka, sungguh kelakuan yang gak waras naik sepeda dari Banjarmasin sampai Balikpapan dengan sepeda. Udah panas membara, jalan hancur, naik – turun, yang total menempuh lebih dari 642 km.  Naik mobil atau motor aja, bikin pantat pegel.  Apalagi dengan mengayuh roda duda, eh dua.

Jam menunjukkan 06.30 WITA, cuaca sejuk bahkan cenderung mendung saat peserta mulai mengayuh pedal, dengan kalbu rindu mencumbu jalan yang cenderung mendatar dari Hotel Ika di Petung, Penajam Paser Utara.  Tiba Kantor Bupati Penajam Paser Utara di Penajam pada pukul 7.15, langsung memasuki area kantor bupati dan disambut Bupati Penajam Paser Utara beserta Muspida setempat.  Dilanjutkan dengan sarapan bersama dengan menu nasi kuning dan ketupat Penajam.

Pssst… ternyata di sini terjadi salah komunikasi.  Ada yang menyebut kalau Bupati Penajam itu bernama Budiman sama dengan Pimpinan Redaksi Kompas Budiman Tanurejo dan salah seorang peserta jelajah yang  juga bernama Budiman Setiono hehehe…

Rombongan jelajah langsung memacu sepeda setelah bendera start diayunkan oleh bupati tepat pukul 08.00. Seolah berburu dengan waktu peserta menggowes 15 kilometer menuju Pelabuhan Kariangau, Balikpapan. Entah karena jalan yang rata dan atmosfer “finish” sudah terasa.  Euphoria kemenangan begitu terasa.  Jalan yang kata Abah Agus Hermawan mestinya ada atanjakan malah tidak terasa sama sekali.  Bahkan, sempat terjadi perdebatan kalau rombongan bahkan tidak melewati hotel tempat sebagian peserta menginap semalam.  Karena tidak terasa ada tanjakan!  Jalur sejauh 15 km dilahap tak lebih dari setengah jam!  Gerimis menangis kembali menyambut saat tiba penyebrangan Teluk Balikpapan.  Langsung menaiki kapal feri untuk menikmati perjalanan laut sekitar 1 jam.

Dokter Monic yang Unik

Sesaat setelah berada di dalam kapal ferry, dokter Monica seperti biasa langsung “menjajakan” dagangannya yang dibagikan gratis kepada para peserta.  Dokter “kecil” yang tubuh mungilnya dibalut cardigan abu-abu.  Rambutnya panjang hitam legam, mengkilap sebahu.  Bentuk mukanya mendaun sirih tampak bersahaja tanpa make up.  Cantik.   Dari mulutnya, senyum simpul tak lepas menyapa calon pasiennya selama jelajah.  Kaki jenjangnya berbalut celana jeans lincah lari ke sana kemari mengajak jari jemari lentiknya menari-nari membagikan vitamin c, multivitamin, tolak angin, oralit, obat gosok, antimo dan obat-obatan lainnya.

Bahkan, tidak segan-segan dokter camperenik ini dibonceng sepeda motor agar bisa melihat kondisi fisik dan kesehatan peserta jelajah secara langsung di lapangan.   Tidak lupa, jari lentiknya yang mungil dengan wajah tertutup kain syal lincah mengabadikan setiap moment jelajah menggunakan I-phone miliknya atau kamera milik para peserta yang dititipkan kepadanya.  Mulut imutnya, tak henti berteriak: “Ayo-ayo siapa yang mau oralit! Oralit-oralit! Obat gosok, vitamin, neurobiron!”.  Saat berada di dalam ferry, ia terus berputar, berkeliling kapal sambil teriak-teriak:”Antimo, antimo… ada yang butuh antimo?!”  Tapi, sepertinya dia tak berdaya, saat ada peserta yang bertanya:” Dok ada kantung plastik… Kang Coe mabuk laut nih!”

Dihadang Tanjakan Edan

Mendarat di Pelabuhan Kariangau sekitar pukul 10.00 WITA rombongan disambut sejumlah goweser dari Penajam dan Balikpapan yang  ikut mengiringi sampai Balikpapan.  Rombongan beristirahat sebentar di sebuah warung, dan menikmati teh panas manis, bolu pasar dan kacang garing yang tidak garing lagi. Om Pipin, dengan toanya tak henti “berdoa” teriak-teriak perihal teknis pemberangkatan dan memanggil setiap peserta berdasarkan nomor.  Untuk kepentingan foto dokumentasi di sertifikat katanya.

Dengan kawalan patroli pengawal petugas dari Polres Balikpapan peserta segera melahap tanjakan curam selepas dari pelabuhan.  Tidak panjang paling Cuma 100 meteran.  Tapi lumayan, memerlukan teknik untuk melahapnya.  Ternyata jalan menuju kota Balikpapan dari pelabuhan cukup membuat fisik lelah juga, karena  walaupun pendek-pendek tanjakan yang dilewati tapi jumlahnya lumayan.  Tanjakan pendek kalau banyak mah yang tetep aja ditotal mah jadi tanjakan panjang juga!  Konon hal itu sangat wajar karena 70 persen wilayah Balikpapan berupa perbukitan.

Beberapa kali di sini “ngepur” tante Indah, yang “dikasih” nyusul tapi langsung ditempel sambil teriak-teriak “Ayoooo Indaaaah! Ayoooo Indaaaahhh!…” akhirnya, ketinggalan lagi.  Dikasih nyusul lagi, ditempel lagi, sambil kembali teriak-teriak; “Ayooooo Indaaaahhh!!!”, sambil ngikik! Karena sebel. Tante Indah langsung teriak ngedumel:”Waaaa, sialaaannn! Jangan ngepur gitu dong! Mati gue!”  Omelan disusul dengan ngakak berdua.

Setelah  lebih kurang  12 kilometer dari pelabuhan menikmati tanjakan demi tanjakan, peserta sampai ke protocol menyusuri jalan Rapak, kemudian menyusuri Jalan Minyak. Rombongan kompak dan utuh dalam barisan. Menikmati suasana jalan raya di Balikpapan.  Di hutan kota milik Pertamina, tepatnya di Jalan Minyak, rombongan ditahan oleh Om Pipin untuk sesi pemotretan, katanya! Sambil nunggu giliran atau rombongan lain, peserta yang sudah difoto menyempatkan diri berfoto ria.

Akhirnya peserta jelajah tiba di Pantai Melawai, Balikpapan, rombongan berfoto sejenak. Sebagian para penggila batu akik, kembali berburu batu akik dipantai.  Sebagian ahli hisap melepas lelah sambil mengurangi nyawa dengan asap rokok.  Ada yang sibuk sendiri dengan tongsis senyam senyum sendiri, moto sendiri.   Setelah rehat sejenak rombongan kemudian, melanjutkan perjalanan ke lokasi finish di Hotel Blue Sky.  Ternyata kembali ke jalan tadi kita datang.  Judulnya, kembali nanjak!

Setengah mengebut karena ingin cepat-cepat finish. Rombongan mengayuh sepeda setengah kesetanan, yang setengah lagi masih normal manusia yang butuh minum.  Rombongan jelajah tiba di hotel Blue Sky pukul 12.45.  Melihat baligo dan umbul-umbul biru bertuliskan KOMPAS di halaman hotel itu.  Seluruh peserta langsung berteriak “HOREEEEE!!!”.  Diarahkan menuju basement untuk memarkir sepeda.  Saat tiba di parkiran, semua meluapkan kegembiraan.  Saling menjabat tangan dan berpelukan.  Mengacungkan tangan dan mengepalkan tangan.   Juga menyiram air ke teman-teman mereka sembari tertawa-tawa penuh kebahagiaan.  Ibaratnya seperti “bucat bisul” (pecah bisul).

Perjuangan selama 6 hari, 6 etap, 600 km lebih selesai sudah.  Titik air mata, membuncah di pelupuk mata. Tak sampai jatuh, tapi cukup membuat haru biru.  Sambil terus berteriak-teriak bersama-sama: “Orang gilaaaa! Orang gilaaaaa! Orang gilaaaa! Orang gila!!!”. Tawa suka dan tepuk tangan membahana diruang parkir.

(foto-foto: Agus Hermawan, Dimas Basudewo, Zoe Monica)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s