Godaan Trek Cisaruni ( @back2boseh PR unedited )

Cisaruni adalah paling menantang dan paling lengkap kontur dan sifat treknya untuk bersepeda gunung.  Tanjakan, turunan, makadam, single trek tanah yang datar memanjang di sepanjang trek Cisaruni. Perbandingannya adalah 30% tanjakan, 30% turunan dan 40% datar (single trek). Jarak yang ditempuh lebih kurang 23 km dalam waktu 6-7 jam. Letaknya di antara Gunung Cikuray dan Papandayan. Ketinggian tempat antara 1230-1640 m dpl. Suhu rata-rata antara 18 – 24 derajajat Celcius.

  

Trek sepeda Cisaruni, pertama kali dieksplorasi oleh Gasheba, para petualang sepeda asal Bayongbong yang diketuai oleh Kang Engkus Gasheba. “Waktos tahun 2007, Gasheba salami tilu sasih. Nembe tiasa nembuskeun trek Cisaruni. Lebet ti Sumbadra totos dugi ka Cisurupan” kata Kang Engkus, yang akrab dipanggil Mang Engkus oleh anak buahnya.  Tiga bulan, adalah bukan waktu waktu yang pendek.  Jalur yang berjarak lebih kurang 40 km, menyusuri tebing dan lereng di gunung Papandayan sebelah selatan denga kondisi sepeda apa adanya.

Uraian singkat trek Cisaruni tersebut sepertinya, membuat penasaran KGB Bandung mengajak anggotanya mencicipi sajian khas trek Cisaruni. Rencana awal, gowes silaturahmi, dirubah menjadi seperti “gobar” alias gowes bareng ke Cisaruni.  Diantaranya; Mtb Aquila Cianjur (9 orang), PGE Cyclist (9 orang), KGB Bandung, Jakarta, Bekasi (25 orang), serta tuan rumah Gasheba Bayongbong (3 orang) dan KGC Garut MTB (8 orang) sehingga total peserta menjadi 46 orang!

Mendung Kelabu di Awal Kayuhan

Sabtu, 3 Nopember 2012 rombongan menuju Cikandang.  Saat itu sang surya baru menapaki sepenggalan lengan. Cahayanya cukup menghangatkan semangat pesepeda, yang turun dari truk di area Curug Orok.  Disambut syahdu alam yang membiru serta kicauan burung di pagi hari. Ada isyarat tersirat. Terasa tak terlihat, ada bayang kelam dalam keheningan. Angin dingin, bertiup menyusup pada kalbu. Entahlah apa yang akan terjadi, hanya Tuhan yang tahu.

 Manusia berencana Tuhan menentukan.  Saat rombongan pertama sudah tiba di pintu gerbang perkebunan Papandayan, tiba-tiba radio komunikasi memanggil untuk berhenti sementara.  Ada kecelakaan! Seorang teman asal MTB Aquilla Cianjur terjatuh dan terjerembab mencium aspal entah kenapa.  Hidungnya robek, dengan memar di sekujur tubuh.  Seperti ditohok dari belakang, semua membisu. Terdiam.  Baru ratusan meter, belum lima menit.  Ternyata mendung telah menutupi awal dari perjalanan.  Untunglah evakuasi dan pertolongan pertama, segera dilakukan dengan bantuan dari Pertamina Geothermal Energy (PGE) Cyclist yang menyediakan mobil evakuasi. Teman tersebut dievakuasi, langsung dibawa ke RS Cikajang.

 

Don’t be Afraid to Shift!

Trek Cisaruni di awali dengan tanjakan makadam khas perkebunan teh sejauh lebih kurang 1500 meter. Tanjakan ini cukup curam, dan cukup sulit ditaklukan.  Makadam tajam, cukup menambah beban, menahan laju sepeda. Ketabahan, kesabaran, kemampuaan shifting serta ketahanan fisik sangat dituntut di tanjakan ini.  Jangan malu untuk memindahkan gir depan ke gir yang paling kecil, serta menggunakan gir paling besar di roda belakang.  Selanjutnya adalah kemampuan pengendalian mental untuk menaklukan diri sendiri.

Pesona kecantikan pemandangan di areal perkebunan Papandayan, tak menghibur.  Pasangan kang Hary Aviadi- teh idew Dewi Najmi Aviadi, goweser yang saling setiap saat. Sepertinya tak sanggup untuk saling menyapa, karena beratnya tanjakan.  Masing-masing asyik masyuk sendiri. Tadabur alam, bertafakur, berdzikir menghitung detak detik, nadi yang semakin memburu. Kesegaran dan luasnya udara gunung Papandayan, sepertinya tak bermakna.  Nafas tetap tersengal-sengal, berlomba dengan waktu menghirup oksigen, yang sepertinya berkurang.

Di tanjakan ini, terbukti istilah yang penting bukan sepedanya, tapi sepedaannya. Kecanggihan groupset XTR 10 speed dan ringannya frame carbon atau alloy tak mampu menundukan tanjakan ini. Sebaliknya kekuatan X-Tu-uR (lutut) lebih mendominasi.  Para Gasheba-ers seperti Kang Engkus, Kang Dani, dan Kang Tendi; Kang Asep Tebe yang sepedanya masih hi-ten steel, dengan groupset tak bermerek 7 speed.  Ternyata di tanjakan ini, anteng-anteng wae bisa gowes sambil senyam-senyum dan bersiul ria.

Akhir tanjakan pertama adalah areal tower BTS. Sebuah dataran, dengan pemandangan yang elok. Bila beruntung, putihnya busa ombak laut di Pantai Rancabuaya dapat terlihat cukup jelas. Sambil rehat dan menunggu regrouping.  Seorang teman yang sepertinya ahli hisab. Langsung berteriak, “Stop smoking!” Dikira dia berkampanye untuk berhenti merokok. Ternyata, dia berhenti, lalu merokok!

No Pain No Gain

Tak ada kebahagiaan tanpa perjuangan. Setelah dihajar tanjakan makadam jahanam. Para goweser mulai menikmati turunan. Walaupun masih makadam, tapi cukup menghibur.  Bonus turunan dilanjutkan dengan bonus single trek khas perkebunan teh.  Tubuh tidak terasa lelah atau berkeringat karena udara yang sangat sejuk. Mungkin karena indahnya  pemandangan khas Periangan jadi penghibur diantara kayuhan.

 

Tuhan tersenyum pada saat menciptakan bumi Parahyangan.  Sejauh mata memandang, langit biru cerah berlukiskan arakan awan putih. Geulis camperenik. Bukit-bukit dialasi tebalnya hijau karpet pepohonan teh. Pun jauh di bawah sana, jalan yang berkelak kelok diselingi putihnya aliran sungai kecil.  Tak salah kami menyebut trek ini sebagai trek Desi Ratnasari karena keindahan dan kecantikan pemandangannya.

Dari titik ini, kita langsung dimanjakan oleh turunan single trek yang dialasi rumput kerbau (Paspalum conjugatum) dan Digitaria longiflora. Tebalnya rumput akibatkan mengayuh sepeda seperti di atas karpet yang empuk. Terasa berat. Berkelak-kelok di tepi tebing dangkal diantara pepohonan teh.

Trek kemudian berubah kembali menjadi makadam jinak.  Renyah untuk digowes, diselingi tanah yang memotong di tengah perkebunan yang berakhir di kompleks Perkebunan Cisaruni.  Rehat sejenak di mesjid perkebunan. Melepaskan penat, makan siang serta sholat dhuhur untuk yang beragama Islam.  Sepertinya, tidak lucu; kalau kita celaka di akherat hanya karena bersepeda kan?

Disapa Kabut, Dicumbu Rayu Bukit Neng Desi

Setelah rehat, gowes dilanjut yang langsung melakukan KDRT (Kekerasan Dalam Renyahnya Turunan) terhadap “isteri kedua” alias sepeda kita.  Dihajar turunan makadam lepas serta tanjakan makadam yang diawali tikungan centil. Meliuk, menekuk tajam lebih kurang 45 derajat, kurang-kurangnya ahli dalam shifting dan controlling.  Dipastikan akan turun dari sepeda, langsung DH (Didorong Heula) sampai single trek berikutnya.

Cumbu rayu dari turunan single trek tanah di Cisaruni mampu membangkitkan selera memacu sepeda. Di akhir turunan sebuah lembah. Kita diharuskan untuk khatam di tanjakan sempit, yang walaupun pendek tapi cukup curam.  Selepas tanjakan, kembali suguhan pemandangan alam yang indah menggoda.  “Ciyuuus gitu, miapah!”, teriak, Mas Soega dari Jakarta. Kang Yogi, Kang Opi dan Kang Andre yang berperan ganda menjadi pemotret keliling  tak henti saling berlomba mengabadikan peserta gowes dalam indahnya bukit Neng Desi. Semua diam, dan menarik nafas dalam seperti tersihir saat sejuta kabut turun perlahan.  “Sangat Eksotis!” ujar kang Royan dari MTB Aquilla Cianjur.

Turunan single trek tanah di tengah perkebunan palawija dan sayuran kembali menyambut. Diselingi tanjakan pendek, yang lagi-lagi hanya sedikit goweser yang bisa menundukan diri sendiri di sini.  Mayoritas adalah jadi kelompok “matador” alias manggih tanjakan dorong.  Posisi  kaki ala banteng ketaton, hidung mendengus, mulut mangap, mata melotot, kedua tangan kukuh memegang handlebar.  Siap menyeruduk!

Buah Simalakama Menu Penutup

Sebagai menu penutup di trek Cisaruni, kita disajikan desert berupa single trek datar yang khas dodol Garut.  Single trek tanah yang teduh.  Posisinya di sebelah kiri kita adalah aliran irigasi, sedangkan di sebelah kanan adalah jurang dengan kedalaman 1-3 meter.  Melewati beberapa kampung dan beberapa rumah panggung kecil yang terpencil.

Menamatkan trek Cisaruni sebagai penutup ini, diperlukan ketahanan kayuhan (cadence) pedal yang tetap. Posisi 2-3, adalah yang paling baik. Depan gir 2, belakang gir 3. Terlalu cepat tidak, terlalu pelan juga jangan. Mata dan pikiran harus awas lurus ke arah jalan dengan konsentrasi penuh. Sebab bila tidak, akan seperti makan buah si malakama, jatuh ke kiri berarti basah kuyup, jatuh ke sebelah kanan berarti terperosok ke dalam jurang.

Pada waktu melewati trek penutup ini, bisa dipastikan kita akan merasakan; ternyata jauh lebih belajar khusu gowes daripada waktu sholat.  Bahkan,jangankan berpaling atau menoleh pada saat nama kita dipanggil.  Untuk menjawab panggilan pun kita ogah.  Karena terlalu riskan kecebur diantara dua pilihan.  Sesekali, jalur penutup ini masuk ke hutan bambu yang lebat plus tanjakan yang tidak disangka-sangka.  Hampir 3 jam penuh, dipastikan gowes konvoy. Babaduyan, menyusuri trek penutup ini.

Deny Suwarja

KGC Garut Mountain Bike

One thought on “Godaan Trek Cisaruni ( @back2boseh PR unedited )”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s